Home » kalender » Kalender Dan Sejarahnya

Kalender Dan Sejarahnya

Pengertian Kalender adalah sistem pengorganisasian hari. Ini dilakukan dengan memberi nama pada periode waktu, biasanya hari, minggu, bulan, dan tahun. Tanggal adalah penunjukan satu hari tertentu dalam sistem semacam itu.

Periode dalam kalender (seperti tahun dan bulan) biasanya, meskipun tidak selalu, disinkronkan dengan siklus matahari atau bulan. Jenis kalender pra-modern yang paling umum adalah kalender lunisolar, kalender lunar yang kadang-kadang menambahkan satu bulan kabisat agar tetap sinkron dengan tahun matahari dalam jangka panjang.

Asal kata kalender

Istilah kalender diambil dari kalendae, istilah untuk hari pertama bulan dalam kalender Romawi, terkait dengan kata kerja calare ‘memanggil’, mengacu pada “panggilan” bulan baru ketika pertama kali terlihat.

Kalender Latin berarti ‘buku rekening, daftar’ (karena rekening diselesaikan dan utang dikumpulkan pada kalender setiap bulan). Istilah Latin diadopsi dalam bahasa Prancis Kuno sebagai kalender dan dari sana dalam bahasa Inggris Pertengahan sebagai kalender pada abad ke-13 (kalender ejaan adalah awal modern).

Jenis kalender

Kalender terbagi menjadi empat jenis:

Lunisolar

Kalender suryacandra, kalender lunisolar, atau kalender syamsiah-kamariah adalah sebuah kalender yang menggunakan fase bulan sebagai acuan utama namun juga menambahkan pergantian musim di dalam perhitungan tiap tahunnya.

Kebanyakan kalender pra-modern adalah lunisolar. Kalender musiman bergantung pada perubahan lingkungan (misalnya, “musim hujan”, “musim kemarau”) daripada pengamatan bulan atau matahari.

Contoh kalender lunisolar

Catatan kalender lunisolar Tiongkok untuk tahun 1834, 1835, dan 1836 selama Dinasti Qing di bawah Pemerintahan Kaisar Daoguang (Daoguang 14, Daoguang 15, Daoguang 16).

kalender lunisolar cina (Daoguang_15)

Solar

Kalender surya (Solar) adalah kalender yang tanggalnya menunjukkan musim atau hampir setara dengan posisi matahari relatif terhadap bintang-bintang. Kalender Gregorian, Diperkenalkan pada tahun 1582 oleh Paus Gregorius XIII, sebagai modifikasi dari kalender Julian. diterima secara luas sebagai standar di dunia, contohnya kalender matahari.

Contoh kalender solar

kalender gregorian 1582
kalender gregorian 1582 adalah contoh kalender jenis solar/surya/matahari.

Lunar

Kalender lunar adalah kalender yang didasarkan pada siklus bulanan fase Bulan (bulan sinodik, bulan). Setiap hari dalam penanggalan ini menandakan satu lokasi bulan dalam berevolusi terhadap bumi.

Karena setiap bulan memiliki waktu sekitar 29+1⁄2 hari,[1] biasanya bulan-bulan dalam kalender lunar berganti antara 29 dan 30 hari. Karena periode 12 bulan seperti itu, satu tahun lunar, adalah 354 hari, 8 jam, 48 menit, 34 detik (354.36707 hari)

kalender lunar dan lunisolar tradisional terus digunakan di seluruh dunia untuk menentukan ritual keagamaan dan hari libur nasional. Liburan tersebut termasuk:

  • Rosh Hashanah (kalender Ibrani)
  • Paskah (Komputus);
  • Tahun Baru Cina, Korea, Vietnam, dan Mongolia (masing-masing kalender Cina, Korea, Vietnam, dan Mongolia)
  • Tahun Baru Nepal (kalender Nepal)
  • Festival Pertengahan Musim Gugur dan Chuseok (kalender Cina dan Korea)
  • Loi Krathong (kalender Thailand) kalender sunuwar
  • Hari Raya Waisak/Buddha (kalender Buddhis)
  • Diwali (kalender Hindu)
  • Ramadhan, Idul Fitri dan Idul Adha (kalender Islam).

Contoh kalender Lunar (bulan)

Kalender siklus bulanan biasanya digunakan untuk ritual ibadah dan peringatan hari besar keagamaan. Contoh kalender yang menggunakannya adalah kalender tahun baru imlek dan kalender hijriah (islam).

Sejarah

Perjalanan matahari dan bulan adalah peristiwa alam yang paling menonjol, peristiwa yang berulang secara teratur yang berguna untuk penunjuk waktu, sehingga dalam masyarakat pra-modern di seluruh dunia, bulan dan tahun paling sering digunakan sebagai satuan waktu. Namun demikian, kalender Romawi berisi sisa-sisa tahun matahari 10 bulan pra-Etruscan yang sangat kuno. Kalender fisik pertama yang tercatat, bergantung pada perkembangan tulisan di Timur Dekat Kuno, adalah kalender Mesir dan Sumeria Zaman Perunggu.

Sejarah kalender

Veda India

mengembangkan metodologi dan kalender pencatat waktu yang canggih untuk ritual-ritual Veda.

Kalender Persia

Sejumlah besar sistem kalender Timur Dekat Kuno berdasarkan penanggalan Babilonia dari Zaman Besi, di antaranya sistem kalender Kekaisaran Persia, yang pada gilirannya memunculkan kalender Zoroaster dan kalender Ibrani.

Kalender Persia adalah sebuah kalender solar yang digunakan di Iran. Penomoran tahun pada kalender ini dimulai pada tahun 622 M, oleh karena itu disebut juga kalender solar hijriah.

Setiap tahun dimulai pada hari di mana ekuinoks musim semi untuk bumi belahan utara jatuh saat atau setelah matahari transit di meridian waktu standar Iran, yaitu 52° 30′ BT. Hari dimulai saat tengah malam untuk zona waktu Iran. Tidak ada aturan pasti mengenai tahun kabisat.

Kalender Yunani kuno

Sejumlah besar kalender Hellenic dikembangkan di Yunani Klasik, dan pada periode Helenistik memunculkan kalender Romawi kuno dan berbagai kalender Hindu. Menurut Yukio Ohashi, bidang Vedanga dikembangkan dari studi astronomi yang sebenarnya pada Periode Veda kuno dan tidak berasal dari budaya lain.

Kalender di zaman kuno adalah lunisolar, tergantung pada pengenalan bulan kabisat untuk menyelaraskan tahun matahari dan lunar. Ini sebagian besar didasarkan pada pengamatan, tetapi mungkin ada upaya awal untuk memodelkan pola interkalasi secara algoritme, sebagaimana dibuktikan dalam kalender Coligny abad ke-2 yang terpisah-pisah.

Orang Yunani, sejak zaman Homer, tampaknya sudah akrab dengan pembagian tahun menjadi dua belas bulan lunar tetapi tidak ada bulan kabisat Embolimos atau hari yang kemudian disebutkan, dengan dua belas bulan dari 354 hari.

Kalender Romawi

Kalender Romawi adalah kalender yang digunakan oleh Kerajaan dan Republik Romawi. Sering inklusif dengan kalender Julian yang ditetapkan oleh reformasi diktator Julius Caesar pada 46 SM.

Selanjutnya di reformasi oleh Kaisar Augustus pada akhir abad ke-1 sm dan kadang-kadang dimasukkan ke dalam sistem tanggal dengan inklusif menghitung menuju bulan-bulan kalend, nones, dan ides dalam cara Romawi.

Kalender Julian tidak lagi bergantung pada pengamatan bulan baru tetapi hanya mengikuti algoritma pengenalan hari kabisat setiap empat tahun. Ini menciptakan disosiasi bulan kalender dari bulan.

Kalender hijriah

Kalender hijriah adalah kalender lunar yang terdiri dari 12 bulan lunar dalam satu tahun. 354 atau 355 hari. Ini digunakan untuk menentukan hari-hari raya dan ritual Islam yang tepat, seperti periode puasa tahunan dan waktu yang tepat untuk haji.

Kalender ini menyebutkan era Hijriah, yang zamannya ditetapkan sebagai Tahun Baru Islam pada 622 M. Selama tahun itu, Nabi Muhammad dan para pengikutnya bermigrasi dari Mekah ke Madinah yang diperingati sebagai Hijrah.

Kalender Hijriah (Arab: لتَّقْوِيم ٱلْهِجْرِيّ at-taqwīm al-hijrīy), juga dikenal sebagai kalender Hijriah Lunar dan sebagai kalender Islam, Muslim atau Arab,

Sumber Referensi: Wikipedia

Share on: