Aksara Jawa Lengkap Dengan Pasangan

Alfabet Jawa (Carakan)

Tulisan paling awal yang diketahui dalam bahasa Jawa berasal dari abad ke-4 M, di mana pada waktu itu bahasa Jawa ditulis dengan alfabet Pallava. Pada abad ke-10 alfabet Kawi, yang dikembangkan dari Pallava, memiliki bentuk Jawa yang berbeda.

Untuk periode dari abad ke-15 dan seterusnya, bahasa Jawa juga ditulis dengan versi alfabet Arab , yang disebut pegon ( ن ݢ ٙ ڤٙي ٙ) .

Pada abad ke-17, alfabet Jawa telah berkembang menjadi bentuknya saat ini. Selama pendudukan Jepang di Indonesia antara 1942 dan 1945, alfabet dilarang.

Sejak Belanda memperkenalkan alfabet Latin ke Indonesia pada abad ke-19, alfabet Jawa secara bertahap digantikan. Saat ini digunakan hampir secara eksklusif oleh para sarjana dan untuk dekorasi. Mereka yang dapat membaca dan menulis sangat dihargai.

Fitur-fitur penting

  • Jenis sistem penulisan: alfabet suku kata – setiap huruf memiliki vokal yang melekat / a /. Vokal lain dapat diindikasikan menggunakan beragam diakritik yang muncul di atas, di bawah, di depan atau setelah huruf utama.
  • Arah penulisan: kiri ke kanan dalam garis horizontal
  • Alfabet Jawa terdiri dari aksara (huruf), saṇḍangan (diakritik), wilangan (angka), dan pada (tanda baca).
  • Aksara (huruf) terdiri dari aksara wyanyjana (konsonan) dan aksara swara (vokal); saṇḍangan (diakritik) terdiri dari saṇḍangan swara (diakritik vokal), saṇḍangan panyigeging wanda (pembunuh suara), dan saṇḍangan wyanyjana (diakritik semivowel ).
  • Setiap konsonan memiliki dua bentuk: bentuk aksara digunakan pada awal suku kata, sedangkan bentuk pasangan digunakan untuk konsonan kedua dari gugus konsonan dan membisukan vokal aksara.
  • Ada sejumlah huruf konsonan yang disebut aksara murda atau aksara gêḍe (huruf besar atau penting) yang digunakan untuk tujuan kehormatan, seperti menulis nama-nama orang yang dihormati. Ada juga sejumlah huruf konsonan tambahan untuk mewakili suara asing yang disebut aksara rekan.
  • Urutan konsonan carakan menyatakan sebagai berikut, “Hana caraka, data sawala, paḍa jayanya, maga ba ,anga,” yang berarti, “Ada (dua) utusan, mereka mulai berperang, keberanian mereka sama, mereka berdua mati, mereka berdua mati . “

Digunakan untuk menulis:

Bahasa Jawa (basa Jawa), bahasa Austronesia dituturkan oleh sekitar 80 juta orang di Indonesia dan Suriname. Di Indonesia bahasa Jawa digunakan di Jawa, khususnya di Jawa tengah dan timur, dan di pantai utara Jawa Barat, dan di Madura, Bali, Lombok, dan di wilayah Sunda di Jawa Barat. Alfabet Jawa juga dapat digunakan untuk menulis bahasa Jawa kuno.

Bahasa Jawa digunakan sebagai bahasa istana di Palembang, Sumatra Selatan hingga akhir abad ke-18 dan telah digunakan sebagai bahasa sastra selama lebih dari satu milenium. Saat ini tidak memiliki status resmi meskipun diakui sebagai bahasa daerah di Jawa Tengah, Yogyakarta, dan Jawa Timur. Ini diajarkan di beberapa sekolah, dan ada beberapa program radio dan TV dalam bahasa Jawa, serta sejumlah majalah. Alfabet Jawa juga digunakan untuk menulis bahasa Bali dan Sunda, tetapi telah digantikan oleh abjad Latin.

Alfabet Jawa

Aksara Wyanyjana (Konsonan)

Aksara Carakan dan Pasangan

Aksara Wyanyjana

Catatan
Pasangan (konsonan terakhir) ditampilkan dengan warna merah dan digunakan di ujung suku kata.
ḍa [ɖa] dan ṭa [ʈa] biasanya ditulis dha dan tha. ḍa dan ṭa digunakan di sini untuk membedakan dha [ɖa] dan tha [ʈa] dalam bahasa Jawa modern dan dha [d̪ha] dan tha [t̪ha] dalam bahasa Jawa kuno.

Aksara murda konsonan

Aksara murda konsonan

Pasangan (konsonan terakhir) ditampilkan dengan warna merah. ka, ta, pa, ga dan ba paling sering digunakan. Yang lain jarang digunakan.

Aksara untuk menulis bahasa Jawa Kuno

Untuk menulis bahasa Jawa kuno beberapa surat disedot. Susunan konsonan didasarkan pada standar bahasa Sansekerta.

Aksara untuk menulis bahasa Jawa Kuno

Aksara Rekan (konsonan tambahan)

 

Aksara Rekan (konsonan tambahan)

Diakritik Vokal dan Vokal (Aksara Swara & Sandangan Swara)

Aksara jawa lengkap dengan pasangan dan sandhangan:

Diakritik Vokal dan Vokal (Aksara Swara & Saṇḍangan Swara)

Catatan: rê, rêu, lê, dan lêu juga diperlakukan sebagai konsonan. Jadi mereka punya pasangan:

Aksara Swara & Saṇḍangan Swara pasangan

Angka (Wilangan)

Baris pertama angka adalah orang Jawa asli; nomor baris kedua diadaptasi dari bahasa Sansekerta.

Tanda Baca (Pada)

Tanda Baca (Pada)

Contoh teks dalam alfabet Jawa

Contoh teks lain dalam alfabet Jawa (doa Tuhan)

Transliterasi

Baca lebih lanjut tentang semua orang tentang darbe martabat lan hak-hak kang paḍa. Anda dapat menemukan apa yang Anda butuhkan untuk membantu Anda melihat anggrek ini dan juga bagaimana cara membuat sumadulur.

Terjemahan

Semua manusia dilahirkan bebas dan setara dalam martabat dan hak. Mereka diberkahi dengan akal dan hati nurani dan harus bertindak terhadap satu sama lain dalam semangat persaudaraan.
(Pasal 1 Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia)

Contoh teks lain dalam alfabet Jawa (doa Tuhan)

Contoh teks lain dalam alfabet Jawa (doa Tuhan)

Transliterasi
Rama kaula ingkang tidak akan menjadi swarga. Wasta Sampeyan dadosa suci. Sajaman Sampeyan rawuha. Kars Sampean dadosa ying bumi dan swarga. Rejeki kaula kang sadinten-dinten sukani dinten puniki maring kaula. Ambi puntan maring kaula dosa kaula, kado kaula puntan maring satunggil-tunggil tiyang kang salah maring kaula. Ami sampun bekta kaula ing percoban. Tapi cuculaken kaula bari pada sang awon. Sabab sajamana ambi kowasa sarta kamukten Gusti kagunganipun dumugi ing awet. Amin

Alfabet Latin untuk bahasa Jawa

Alfabet Latin untuk bahasa Jawa

Pengucapan bahasa Jawa

Pengucapan bahasa Jawa

Catatan
– Dalam beberapa teks yang lebih tua huruf ṇ, ś, ṣ, ḍ dan ṭ digunakan. Dalam teks yang lebih modern, huruf n, s, dh dan th digunakan sebagai gantinya.
– Huruf f, q, v, x, dan z digunakan dalam kata-kata pinjaman dari bahasa Eropa dan Arab.